• header
  • header
  • header
  • header
  • header
  • header
  • header
  • header

Selamat Datang di Website SMA NEGERI 1 DEWANTARA | Terima Kasih Kunjungannya.

Pencarian

Login Member

Username:
Password :

Kontak Kami


SMA NEGERI 1 DEWANTARA

NPSN : 101011755

Jl.BTN Arun Paloh Lada Krueng Geukueh 24354


info@sman1dewantara.sch.id

TLP : 085260797438


          

Banner

Jajak Pendapat

Bagaimana pendapat anda mengenai web sekolah kami ?
Sangat bagus
Bagus
Kurang Bagus
  Lihat

Statistik


Total Hits : 90023
Pengunjung : 32454
Hari ini : 12
Hits hari ini : 27
Member Online : 7
IP : 18.207.255.49
Proxy : -
Browser : Opera Mini

Status Member

  • Nurmansyah (Siswa)
    2017-12-03 15:29:46

    salam kompak selalu... hujan bukan suatu penghalang buat kita menambah ilmu pengetahuan... teruslah berjuang kawan
  • Herlina (Guru)
    2017-03-15 00:36:08

    Selamat bergabung member smansaden. Semoga bermanfaat
  • Dian Maghfirah (Guru)
    2017-03-15 00:23:45

    Ilmu pengetahuan itu semakin berkembang... Jangan sampai kita ketinggalan. Kejar impian mu
  • Cut dewi (Guru)
    2017-03-15 00:11:53

    Ayo berkarya, tunjukkan bahwa kita bisa. Semoga kita menjadi yang terbaik
  • Dra. Kokosyili (Guru)
    2017-03-14 23:26:25

    Semoga website sekolah smansaden dapat di manfaatkan oleh semua kalangan masyarakat dan generasi penerus bangsa.
  • Dra.Zuraida (Guru)
    2017-03-13 10:54:09

    selamat datang di sma neg 1 dewantara.
  • Nazarniati (Guru)
    2017-03-13 10:33:32

    dengan memanfaatkan hikmah yang kita miliki, baik hikmah dari pengalaman diri sendiri maupun hikmah dari pengalaman orang lain. Dari hikmah yan...
  • Dra.Zuraida (Guru)
    2016-07-13 12:02:29

    SELAMAT MENJALANKAN TUGAS..
  • Nazarniati (Guru)
    2016-04-12 13:10:21

    bagaimana ya supaya cepat sukses

Begini Cara Jadi Wartawan Pemula




copying :Pers Jurnal on Tuesday, November 11, 2014 | 7:53 PM

Dewantara, 13 Maret 2017.

http://sman1dewantara.sch.id/

 

KAMU masih duduk di bangku SMA? SMK? MA? Atau seorang Mahasiswa yang tertarik untuk terjun ke dunia jurnalistik praktis alias jadi wartawan? Susah-susah gampang sih untuk jadi wartawan. Bisa jadi sangat sulit, bisa jadi gampang banget. Semua bergantung dari kemauan dan kesiapan setiap orang.
Kalau sudah mau dan siap, tapi masih bingung mulainya. Berikut ini diulas cara menjadi wartawan pemula. Meskipun sebenarnya sudah banyak buku bacaan di toko-toko buku dan di blog-blog lainnya yang mengupas tuntas bagaimana sih menjadi wartawan. Tulisan ini dipublikasi untuk melengkapi dan menambah wawasan karena ditulis berdasarkan pengalaman pribadi.
Yuk simak satu per satu…



1. Siapkan Mental
Untuk setiap profesi sebenarnya dibutuhkan mental yang tangguh. Karena seseorang yang terjun pada profesi tertentu sudah melalui masa sekolah, kuliah, atau belajar mendalami bidang profesi tersebut. Sementara apa yang dipelajari di sekolah dan bangku kuliah itu biasanya masih dalam tataran teori yang pada kenyataannya sangat jauh dari praktik sehari-hari. Secara ilmu mungkin akan sama untuk teori dan praktik bahwa dalam menulis judul berita yang paling baik harus terdiri dari lima kata saja. Tetapi untuk hal-hal lain seperti dimarahi karena narasumber tidak menyukai pertanyaan kita, ditegur oleh sesama rekan wartawan di lapangan karena pertanyaan kita dianggap tidak penting, atau dimarahi editor karena tulisan dan pertanyaan kita kurang mendalam, itu tidak dipelajari di kampus. Untuk itu mental menghadapi situasi-situasi seperti itu sangat diperlukan.
2. Jangan Takut Salah
Meskipun ada yang mendelik sebal karena pertanyaan kita dianggap terlalu datar dan biasa, jangan diambil pusing. Tetap fokus saja pada isu yang ditanyakan dan jangan takut salah. Yakin deh, banyak wartawan di sekitar kamu yang pengetahuannya setali tiga uang atau bahkan lebih dangkal dibanding kamu. Tujuan kamu bertemu dan wawancara dengan narasumber adalah bertanya. Jadi tanya saja sebanyak mungkin untuk bisa memperoleh isu dan materi untuk menulis berita yang lebih banyak.
3. Banyak Baca
Nah, ini cara supaya tidak diamuk editor, dimarahi narasumber, atau dianggap remeh sama teman seprofesi di lapangan: banyak baca! Poin ketiga ini adalah hal wajib yang juga harus kamu lakukan karena membaca adalah modal untuk bertanya dengan narasumber maupun berdiskusi dengan editor untuk pemilihan angle berita. Dan tidak ada wartawan yang andal menulis jika tidak diimbangi dengan banyak membaca. Semakin banyak baca akan semakin kaya tulisan dan pemikiran kita. Dijamin, kamu akan jadi wartawan yang bisa mendapat kepercayaan dari narasumber dan jadi kesayangan editor.
4. Membiasakan Menulis
Wartawan seharusnya melewati proses seleksi melalui kemampuan menulis, bukan melalui serangkaian tes lain apalagi tes psikologi. Bahkan media sekelas The New York Times saja tidak pernah menggunakan tes psikologi dalam rekrutmen jurnalis baru di media tersebut. Karena pekerjaan utama wartawan adalah menulis, maka kemampuan menulis adalah sesuatu yang tidak bisa ditawar. Kalau sekadar menulis, semua orang bisa. Tetapi apakah tulisan kamu enak dibaca atau tidak, itu yang harus dibuktikan. Media-media sekarang juga banyak yang sudah menempati urutan tertentu Alexa (untuk media online) tetapi masih saja tidak enak dibaca.
5. Jangan Fokus pada Satu Bidang
JENUH! Hal itu akan dialami oleh hampir semua orang yang bekerja, termasuk mereka yang berprofesi sebagai wartawan. Untuk membunuh kejenuhan, setiap orang memang memiliki cara sendiri mengatasinya. Tetapi sebisa mungkin, kamu jangan hanya fokus untuk mendalami satu bidang tertentu saja. Ada baiknya kamu mempelajari bidang lain sebagai penyegaran. Mungkin satu atau dua tahun di desk liputan tertentu, kamu bisa berpindah ke desk liputan lainnya. Tentu saja hal ini sangat bergantung dengan kebijakan di redaksi tempat kita bekerja. Hal ini juga penting untuk menjaga jarak dengan sumber berita atau narasumber, untuk menjaga independensi sebagai wartawan. Ini bukan keharusan, hanya pilihan.
6. Harus Tahu Etika Profesi
Wartawan atau pekerja media tidak selalu memiliki latar belakang kuliah di jurusan jurnalistik atau komunikasi. Hal ini tentu sah-sah saja, meskipun hal ini selanjutnya menjadi masalah tersendiri bagi mereka yang memiliki latar belakang keilmuan jurnalistik karena menambah saingan di dunia kerja. Bagi mereka yang mengambil jurusan ilmu jurnalistik atau komunikasi, mereka pasti sudah mempelajari etika jurnalistik. Bagi yang kuliah di jurusan lain, membaca etika jurnalistik sangat diperlukan. Bukan hanya dibaca tetapi juga diimplementasikan. Karena standar etika itu adalah tempat kita berpijak menjalankan profesi ini.
Bagaimana? Sudah siap menjadi wartawan? Kalau begitu, sampai ketemu di lapangan!
 
http://koranjurnalogika.blogspot.co.id/2014/11/begini-cara-jadi-wartawan-pemula.html
 




Share This Post To :

Kembali ke Atas

Artikel Lainnya :




Silahkan Isi Komentar dari tulisan artikel diatas :

Nama :

E-mail :

Komentar :

          

Kode :


 

Komentar :


   Kembali ke Atas